Digital clock

Jan 4, 2010

Aku mahu kamu! ‘Pelangiku!’

Sejak mataku dan matamu mula bertemu seakan arus elektrik mengalir dalam pembuluh darahku. Aku menjadi malu dan tingkah laku serba tidak kena tika bersama kamu, Pelangiku. Pelangi….gelaran buat kamu dariku.

Mengapa Pelangi, kerana kamu ibarat warna-warna Pelangi yang mewarnai hidupku. Kamu menyebarkan rasa-rasa gembira, bias-bias ingin bercinta saat aku mengenali kamu.

Sejak mata kita mula terpanah, aku begitu menginginkan kamu. Dari jauh aku tersenyum, hatiku memekarkan bunga-bunga cinta, jantungku mengalunkan lagu merdu.

Aku sendiri tidak dapat memadamkan rasa ini sejauhnya. Sesungguhnya tiadaku duga akan terjatuh cinta. Pelangi membuatku rasa gusar menjadi tenang, duka merubah suka dan benci menjadi sayang. Jika aku berasa sunyi, akanku angankan Pelangi, akanku mimpikan Pelangi dalam dunia khalayanku.

Aku berusaha mendekatimu di dunia nyata. Namun, tidak berdaya, alangkah bagus sekiranya aku adalah Avatar. Menerobos ke duniamu, agar Pelangi menyedari awan-awan kecil ini merenungmu dari jauh.

Tapi semuanya terhalang, kerna Pelangi dan aku ibarat langit dan bumi. Aku tidak punya pesona seperti Pelangi dan keberadaanku di majlis sering tidak disedari bukan sepertimu.

Aku umpama orang kecil tidak punya keyakinan dan rasa rendah diri, tapi aku mahu kamu, Pelangiku!

1 comment: