Mar 26, 2009

Sayangku Amar


Aku masih ingat lagi ketika mula-mula menjejakan kaki ke Sinar Salam, tahun lalu. Aku disambut mesra oleh Kak Afidah bersama pekerjanya. Namun, hatiku terpaut apabila melihat seorang bayi lelaki yang sedang terbaring lena di atas pangkuan seorang pekerja Kak Afidah .

Matanya yang bulat membuatkan setiap mata yang memandang akan cair. Kucuba mendekati Amar, tetapi satu kenyataan membuatkan jantungku luluh pabila mengetahui bayi yang ku renung itu menghidapi HIV. Layakkah bayi yang dilahirkan sesuci kain putih ini dijangkiti HIV.

Bayi yang tidak berdosa itu bernama Amar. Ibunya seorang penagih dan pelacur di lorong Chow Kit. Tidak perlu dipanjangkan cerita mengenai kisah hitam ibunya. Petang semalam, aku berkesempatan mengunjungi rumah Sinar Salam.

Perkataan pertama yang keluar dari mulutku, ”di manakah Amar?”

”Amar Kak Yati bawa pergi HKL, dapatkan rawatan dan check kesihatan,”pantas Kak Fidah menjawab.

Hampir setengah jam berada di Sinar Salam, tiba-tiba aku dikejutkan dengan suara Kak Yati. Kemudianku melihat sepasang mata bulat yang masih segar dalam kotak ingatanku.

Tidak salah lagi bayi yang ku lihat itu adalah Amar. Sungguh comel dan bertambah sihat. Langsungku lupa bayi yang sihat itu memiliki HIV.

2 comments:

  1. ternyata aku sememangnya comel...heh!!!!
    suka hatiko jer kan...

    ReplyDelete